Home Umum Protokol Kesehatan : Pangkogabwilhan II Potret Kondisi Real Di Lapangan Secara Incognito

Protokol Kesehatan : Pangkogabwilhan II Potret Kondisi Real Di Lapangan Secara Incognito

0
Pangkogabwilhan II, Marsdya TNI Imran Baidirus (nomor 7 dari kiri) berfoto bersama sesaat setelah memantau pelaksanaan protokol kesehatan di stasiun Yogyakarta, Sabtu (29/08/2020)

Jakarta, Benang.Id – Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Pangkogabwilhan) II, Marsdya TNI Imran Baidirus melakukan pemantauan lapangan terkait dengan dipastikannya protokol kesehatan dilaksanakan oleh masyarakat. Pemantauan secara incognito termasuk tanpa pengawalan itu dimaksudkan untuk mendapatkan gambaran real di lapangan. Hasil dari pemantauan lapangan ini dimaksudkan untuk kepentingan pemulihan kehidupan ekonomi masyarakat di Wilhan II.

Dalam pemantauan tersebut, Imran Baidirus bersama-sama dengan Staf Ahli Menhub, Cris Kuntadi dan Konsultan Komunikasi Publik, AM Putut Prabantoro. Pemantauan tersebut diawali dari Stasiun Gubeng Surabaya pada Jumat (28/08/2020), Stasiun Kereta Api Madiun, Stasiun Tugu Yogyakarta dan berakhir di Yogyakarta Internasional Airport (YIA), Kulon Progo pada Minggu (30/08/2020).

Pangkogabwilhan II, Marsdya TNI Imran Baidirus mendengarkan penjelasan dari Kadaop 7, Vice President Joko Widagdo bersama Staf Ahli Menteri Perhubungan Cris Kuntadi dan Direktur PT Kereta Api Indonensia (PT KAI) Azahari di Stasiun Madiun, Sabtu (29/08/2020).

Menurut penjelasan melalui rilisnya pada Minggu (30/08/2020), Imran Baidirus menegaskan pihaknya ingin membantu pemerintah daerah yang berada di Wilhan II dalam pemulihan kegiatan ekonomi di masyarakat. Hanya saja, pemulihan ekonomi itu baru dapat ditingkatkan jika dapat dipastikan masyarakat mematuhi protokol kesehatan.

“Pemantauan secara incognito dilakukan agar dapat memotret kondisi riil pelaksanaan protokol kesehatan oleh masyarakat. Dan, saya tidak ingin merepotkan pemerintah daerah setempat jika pemantauan dilakukan secara formal. Kegiatan ini dimulai sejak Jumat hingga Minggu, dari Surabaya sejak Jumat hingga bandara baru Yogyakarta. Dalam pemantauan ini saya bertemu dengan beberapa pihak terkait atau tokoh masyarakat,” ujar Imran Baidirus.

Sebagai orang nomor satu di Wilhan II yang daerahnya meliputi Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, Madura, Bali, NTB, NTT, Sulawesi, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Utara, Imran Baidirus memilih Surabaya sebagai kota pertama dalam pemantauan. Pemantauan dilakukan terutama di pusat-pusat transportasi. Selain itu, Pangkogabwilhan II itu juga memotret dinamika kehidupan masyarakat dalam masa new normal terkait dengan protokol kesehatan

“Stasiun dipilih sebagai obyek pemantauan karena merupakan pintu keluar dan masuk atau tempat interaksi awal masyarakat dari dalam dan ke luar kota. Dan saya ingin memastikan bahwa protokol kesehatan telah dijalankan oleh masyarakat. Saya juga membandingkan stasiun yang satu dan yang lainnya melalui data yang dipresentasikan. Saya mencatat bahwa masyarakat mematuhi protokol kesehatan. Selain itu, saya juga mencatat peningkatan arus penumpang di masing-masing stasiun yang saya kunjungi,” tegas Imran Baidirus.

Di Surabaya, Imran Baidirus mengadakan pertemuan dengan manajemen Stasiun Gubeng yang dipimpin Kadaop 8, EVP Fredi Firmansyah, manajemen Stasiun Madiun yang dipimpin Kadaop 7 VP Joko Widagdo dan manajemen Stasiun Tugu Yogyakarta yang dipimpin Kadaop 6 EVP Asdo Artriviyanto. Pada saat di Madiun, Pangkogabwilhan II juga sempat bertemu dengan Walikota Madiun Maidi dan Rektor UNIPMA, Parji untuk mendapat masukan. Madiun merupakan kota dengan peringkat ke-38 terkait pandemi Covid-19.

“Hanya dengan memastikan dilaksanakannya protokol kesehatan oleh masyarakat, pemulihan ekonomi dapat segera terwujud. Oleh karena itu, saya menghimbau agar masyarakat tetap menggunakan masker, menjaga jarak, dan menjaga kebersihan termasuk mencuci tangan. Pemerintah daerah juga diminta untuk tidak kenal lelah mengingatkan masyarakatnya untuk hidup bersih,” tegas Imran Baidirus.

Pangkogabwilhan II Marsdya TNI Imran Baidirus (kanan) dan Staf Ahli Menteri Perhubungan Cris Kuntadi, saat meninjau Stasiun Gubeng, Surabaya, Jumat (28/08/2020)

Sementara itu, Cris Kuntadi menjelaskan dirinya diberi tugas oleh Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi untuk memastikan masyarakat menggunakan transportasi publik, khususnya kereta pada masa new normal ini.

“Tentunya perlu dipastikan protokol kesehatan dipatuhi. Pada kesempatan ini, dalam kegiatan pemantauan bersama Pangkogabwilhan II, Imran Baidirus terlihat ada kenaikan penumpang kereta api. Kami bersyukur bahwa masyarakat sudah kembali memanfaatkan kereta sebagai sarana transportasi dan pihak KAI telah mematuhi protokol kesehatan. Semoga dengan pelayanan PT KAI yang menerapkan protokol kesehatan ini, akan mampu meningkatkan kepercayaan masyarakat naik kereta. Saya berterimakasih karena diundang Pangkogabwilhan II untuk bersama-sama memantau kondisi real masyarakat dalam pelaksanaan protokol kesehatan,” ujar Cris Kuntadi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here