Friday, July 1, 2022
No menu items!
spot_img
HomeNasionalAgar Perang Digital di Pilpres 2024 Kondusif, Ini Saran Pakar

Agar Perang Digital di Pilpres 2024 Kondusif, Ini Saran Pakar

Jakarta, benang.id  – Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 diprediksi masih akan diwarnai oleh perang buzzer atau pendengung., seperti sebelumnya terjadi pada Pilpres 2014 dan 2019.

Pakar Digital Anthony Leong mengatakan, Pilpres 2024 masih akan diwarnai dengan perang siber via para buzzer, bahkan akan semakin terstruktur, masif, dan sistematis. Karena buzzer sudah menjadi bagian dalam strategi pemenangan para calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres).

“Saran saya, salah satu kunci agar tidak terjadi polarisasi pada 2024 adalah dengan menghadirkan tiga pasangan calon presiden dan wakil presiden. Ini akan mengurangi tendensi politik dan juga akan menjadi sebuah hal yang menarik. Konten politik identitas otomatis akan terminimalisir,” ujar Anthony, dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Senin (16/5/2022).

Menurut CEO Menara Digital ini, semakin banyak pasangan calon, akan semakin baik untuk masyarakat Indonesia karena lebih punya banyak pilihan. Polarisasi pada pilpres dari 2014 hingga 2019 dan sampai 2024 akan terus terjadi apabila dihadirkan hanya dua pasang calon.

Anthony Leong
Pakar Digital yang juga CEO Menara Digital Anthony Leong. Foto: IST

“Kalau tiga pasang calon ini akan menjadi hal yang lebih baik karena tidak ada narasi kadrun, kampret dan sebagainya. Dan perlu suatu mekanisme bagaimana menghadirkan jaringan-jaringan yang ada, relawan-relawan digital ini perlu dikonsolidasikan dengan baik. Perlu terbuka pikiran agar siapapun calonnya mesti hadirkan track record, program kerja dan visi misi yang jelas,” ucapnya.

Selain itu, lanjut Anthony, relawan-relawan digital juga perlu diberi sebuah insight yang positif agar para elite mengajak masyarakat bisa bersatu setelah pilpres. Hal ini penting karena jaringan yang ada seperti relawan juga perlu melakukan konsolidasi dan harmonisasi.

“Saling versus, saling berkompetisi itu baik saja sebenarnya, tetapi harus dimaknai positif. Hanya saja perlu digarisbawahi jangan lakukan politik identitas dan  menyinggung SARA, tapi ke arah program misalkan bagaimana menghadirkan dan menumbuhkembangkan jumlah entrepreneur di Indonesia. Bukan bicara soal agama lagi, isu ini sudah lewat. Kita mengajak kepada para kandidat dan pendukungnya harus mengedepankan rencana program kerja ke depannya,” tutup Anthony, mahasiswa doktoral ilmu komunikasi Universitas Padjajaran ini.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments