Saturday, December 3, 2022
No menu items!
spot_img
HomeEkonomiMaret, Produksi dan Stok CPO Meningkat

Maret, Produksi dan Stok CPO Meningkat

Jakarta, benang.id –  Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) mengungkapkan produksi dan stok minyak sawit (crude palm oil/CPO) Indonesia pada bulan Maret meningkat.

Produksi CPO Maret naik menjadi 3.782 ribu ton dan 368 ribu ton untuk PKO dari 3.505 ribu ton untuk CPO pada bulan Februari dan 329 ribu ton untuk PKO.

Setelah dikurangi konsumsi dalam negeri dan ekspor, stok akhir Maret minyak sawit naik dari 5.042 ribu ton menjadi 5.683 ribu ton.

“Kenaikan produksi yang cukup tinggi sangat melegakan setelah stagnan untuk periode yang cukup panjang,” ujar Direktur Ekxekutif Gapki Mukti Sardjono, dalam keterangan persnya di Jakarta, Kamis (19/5/2022).

Industri Sawit
Panen sawit. Foto ilustrasi: benang.id/Gora Kunjana

Mukti Sardjono mengatakan bahwa rata-rata harga minyak sawit dunia bulan Maret sebesar US$ 1.813/ton, Cif Rotterdam naik US$ 291 dari harga bulan Februari sebesar US$ 1.522. Harga rata-rata KPB FOB untuk bulan Maret adalah US$ 1.151/ton (Rp 16.510/kg) naik US$ 69 dari harga bulan Februari sebesar US$ 1.082/ton (Rp 15.532/kg).

Dengan harga tersebut, nilai ekspor produk minyak sawit bulan Maret mencapai US$ 3.513 juta naik US$ 713 juta dari bulan Februari sebesar US$ 2.799 juta.

Gapki merinci bahwa volume ekspor bulan Maret sebesar 2.018 ribu ton atau 80 ribu ton lebih rendah dari ekspor bulan Februari sebesar 2.098 ribu ton.

Penurunan terbesar terjadi pada refined palm oil dari 1.687 ribu ton pada bulan Februari menjadi 1.549 ribu ton pada bulan Maret dan oleokimia dari 298 ribu ton pada bukan Februari menjadi 342 ribu ton pada bulan Maret.

“Tujuan ekspor yang mengalami penurunan terbesar adalah Rusia yang turun dengan 50% diikuti oleh Malaysia yang turun 41% dan Belanda yang turun dengan 33%,” tambahnya.

Konsumsi dalam negeri bulan Maret mencapai 1.507 ribu ton naik dari 1.377 ribu ton pada bulan Februari. Kenaikan terbesar terjadi untuk keperluan pangan yang naik menjadi 635 ribu ton dari 489 ribu ton pada bulan Februari (+146 ribu ton).

Konsumsi untuk oleokimia relatif tetap sedangkan konsumsi untuk biodiesel sedikit turun menjadi 697 ribu ton dari 710 ribu ton pada bulan Febuari.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments