Thursday, August 11, 2022
No menu items!
spot_img
HomeEkonomiRising Above Inflation: 7 Pesan Penting Penanaman Modal Triwulan ke-3

Rising Above Inflation: 7 Pesan Penting Penanaman Modal Triwulan ke-3

Jakarta, benang.id –  Selagi krisis Rusia-Ukraina dan situasi Covid di Tiongkok belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir, Bank DBS yakin bahwa faktor-faktor itu sudah dimasukkan ke dalam penghitungan biaya oleh pasar. Memasuki triwulan ketiga, tantangan utama yang dihadapi pasar adalah inflasi yang tak kunjung reda, sikap hawkish Bank Sentral AS, serta meningkatnya risiko resesi dan penurunan peringkat keuntungan.

Demikian CIO Insights 3Q22: Rising Above Inflation oleh DBS Bank Ltd (Bank DBS), yang disampaikan secara tertulis di Jakarta, Rabu (6/7/2022).

“Dengan latar belakang inflasi dan gejolak ini, kami menegaskan kembali pilihan kami untuk ekuitas berkualitas dan penentu harga dengan posisi pasar kuat, margin keuntungan tangguh, dan kemampuan untuk membebankan biaya yang meningkat ke konsumen, seperti sektor yang berkaitan dengan komoditas,” ujar Hou Wey Fook, Chief Investment Officer, DBS Bank.

Terkait pendapatan tetap, kredit jangka pendek dan berkualitas tinggi menjadi alternatif menarik dibandingkan dengan uang tunai. DBS Bank terus menekankan pentingnya alternatif, termasuk emas dan aset swasta, untuk mendiversifikasi risiko portofolio. Mengingat inflasi berlanjut, didorong oleh kelangkaan komoditas, BDS Bank juga menggarisbawahi investasi di komoditas sebagai pendekatan “satelit”, yaitu membangun portofolio investasi dari gabungan dana investasi, saham dan obligasi yang memberikan imbal hasil lebih tinggi dalam jangka pendek. Hou Wey Fook yakin bahwa strategi ini akan membantu portofolio mengatasi inflasi.

Hou Wey Fook
Hou Wey Fook, Chief Investment Officer, DBS Bank. Foto: DBS Bank

Ekuitas – Tetap Bullish di Tiongkok

Tiongkok menawarkan risiko-imbalan menarik – DBS Bank memiliki pandangan positif terhadap Tiongkok pada triwulan kedua 2022 karena yakin Wakil Perdana Menteri Liu He menarik batasan dengan menyatakan komitmen Tiongkok untuk mendukung pertumbuhan dan peraturan dunia usaha. Mendukung pendapat kami, ekuitas Tiongkok memang unggul 14,9% dari ekuitas global sejak DBS Bank mengumumkan pandangannya.

Hou Wey Fook percaya bahwa kinerja China Tech yang di atas rata-rata ini (dan dengan sendirinya pasar Tiongkok secara umum) akan terus berlanjut, didukung oleh tiga “C”:

Cheap atau Murah – Meskipun kinerjanya di atas rata-rata sejak awal tahun, ekuitas Tiongkok terus diperdagangkan dengan diskon berarti, sebesar 37%, terhadap ekuitas global berdasarkan atas rasio laba bersih per saham untuk periode tertentu pada masa mendatang, yang merupakan nilai besar bagi investor. Tidak banyak orang berinvestasi di Tiongkok karena dana ekuitas global memberi penilaian sangat rendah terhadap Tiongkok dibandingkan dengan bobot patokan dalam dasawarsa terakhir. Penilaian luar biasa rendah untuk Tiongkok oleh investor kelembagaan diperkirakan akan mencapai titik terendah sebelum akhirnya meningkat.

Clarity atau Kejelasan – DBS Bank telah mengamati tanda-tanda pelonggaran atas tindakan keras terhadap sektor teknologi Tiongkok, dengan Tiongkok mendorong lebih banyak perusahaan teknologi lokal melantai di bursa untuk mengurangi konsentrasi kekuatan berlebihan di raksasa teknologi Tiongkok.

Catalysts atau Katalis – Dukungan kebijakan diindikasikan oleh alokasi sebesar US$ 2,4t oleh regulator Tiongkok untuk pengeluaran publik pada 2022 untuk menghidupkan kembali perekonomian. Pertumbuhan laba perusahaan domestik diperkirakan akan pulih ke dua digit pada pertengahan 2023.

Ekuitas – Mempertegas pandangan konstruktif jangka panjang DBS Bank atas raksasa teknologi AS 

DBS Bank terus merekomendasikan melakukan paparan terhadap portofolio berkualitas, terutama perusahaan besar teknologi di S&P500, meskipun aksi jual akut di portofolio terkait perusahaan teknologi “berdurasi panjang”, didorong oleh kenaikan imbal hasil obligasi.

Perusahaan besar teknologi AS didukung oleh laba kuat, dan kenaikan imbal hasil obligasi menekan dampak terhadap fundamental jangka panjang. Karakteristik perusahaan yang mampu mempertahankan keunggulan kompetitifnya (efek jaringan kuat, biaya peralihan merek tinggi, dan aset tak berwujud besar) akan terus memastikan laba tangguh.

“Data historis menunjukkan bahwa koreksi baru-baru ini sebagian besar didorong oleh kalibrasi ulang ekspektasi investor, dan valuasi menjadi menarik setelah aksi jual baru-baru ini,” tutur Hou Wey Fook.

Tetap bersama dengan perusahaan-perusahaan berkualitas ini, yang secara historis menunjukkan kemampuan untuk unggul selama periode penuh gejolak.

Ekuitas – Naikkan peringkat Jepang ke Overweight

Sejalan dengan strategi ekuitas DBS Bank untuk mencari produk berkualitas dan penentu harga, DBS Bank meningkatkan peringkat Jepang ke Overweight dan mengharapkan paparan ke “Sumotoris” Jepang, atau perusahaan besar dengan keunggulan kompetitif tahan lama secara global. DBS Bank yakin hal-hal berikut ini menjadi katalis untuk kinerja Jepang lebih baik pada 3Q22:

Ruang fiskal lebih besar– Pemerintahan Kishida diperkirakan akan meluncurkan stimulus tambahan untuk memperkuat sentimen domestik sebelum pemilihan majelis tinggi, di luar anggaran tahunan tertinggi selama ini yang disahkan pada Maret, dan paket stimulus tambahan yang diumumkan pada April untuk meredam dampak kenaikan harga minyak dan makanan terhadap masyarakat.

Kondisi moneter lebih ringan dan Yen yang melemah – Berbeda dengan pengetatan moneter di hampir semua negara maju, Bank Sentral Jepang (BOJ) diperkirakan akan mempertahankan kerangka Kebijakan Pengendalian Kurva Hasil saat ini untuk menjaga perekonomian tetap kuat. Pelemahan Yen yang dihasilkan memberikan dorongan lebih lanjut untuk laba eksportir Jepang dan nilai lebih besar bagi investor asing.

Valuasi menarik untuk ekuitas Jepang – Valuasi perdagangan Jepang mencapai 13x P/E dan lebih menarik dibandingkan dengan 16x untuk ekuitas dunia. Selain itu, imbal hasil obligasi  rendah yang berlanjut di Jepang berarti kesenjangan imbal hasil lebih besar untuk ekuitas Jepang vis-à-vis ekuitas dunia (yang terakhir saat ini berada di 7,1% vs 3,0 untuk ekuitas global).

Pendapatan Tetap – Fokus pada kualitas

Di tengah kondisi ketidakpastian saat ini, wajar bagi investor yang menghindari risiko untuk mencari keamanan yang ditawarkan uang tunai. Namun, investor yang mengandalkan kenaikan suku bunga untuk meningkatkan pengembalian simpanan tunai mungkin merasa kecewa karena lintasan dana Bank Sentral AS yang secara historis menurun. Dengan demikian, beberapa elemen pengambilan risiko masih diperlukan bagi investor untuk mengatasi inflasi.

Tetap memperhatikan kualitas saat gejolak meningkat– Mengingat risiko resesi, investor yang mencari imbal hasil tambahan melalui risiko kredit harus tetap mempertahankan kualitas. Selain itu, kredit berkualitas sekarang memiliki harga menarik, dengan hasil IG global di c.4,4% – bahkan melampaui puncak krisis Covid. Imbal hasil menarik ini diharapkan dapat mengalahkan imbal hasil uang tunai bahkan dengan kenaikan suku bunga.

Untuk kredit dengan peringkat IG (investment grade), titik optimum terdapat di pinjaman jangka pendek 3 sampai 5 tahun – Berdasarkan atas pengembalian kumulatif sejak 2003, pinjaman IG jangka pendek telah menunjukkan rekam jejak luar biasa, mengatasi inflasi.

Hasil asimetris menguntungkan investor – Jika Bank Sentral AS menekan tingkat kenaikan suku bunga, kredit jangka pendek dan berkualitas tinggi akan memberi investor potensi keuntungan modal.


DBS Bank memandang pendekatan risiko-imbalan inimenguntungkan bagi investor untuk beralih dari uang tunai ke kredit jangka pendek berkualitas tinggi – memanfaatkan kepastian perolehan pendapatan sementara sebagian besar aset berisiko lain bergulat dengan volatilitas.

Diversifikasi dengan Alternatif, pertahankan pandangan Overweight DBS Bank

“Kami terus mempertahankan pandangan Overweight DBS Bank untuk Alternatif, yang terdiri atas ekuitas swasta, utang swasta, dana lindung nilai, dan emas, untuk manfaat diversifikasinya,” ujar Hou Wey Fook.

Emas sebagai batas nilai stagflasi; target harga emas US$ 2,200 pada akhir tahun

Prospek DBS Bank untuk emas didukung oleh pergerakan dolar dan imbal hasil obligasi. Target harga DBS Bank didukung oleh pandangan kami bahwa (i) Dolar telah diperdagangkan melewati puncaknya pada Q22; dan (ii) Konflik Rusia-Ukraina dapat berkepanjangan, mendorong permintaan emas sebagai lindung nilai portofolio.

Pinjaman Swasta – Strategi Pinjaman Langsung

Strategi pinjaman langsung menawarkan hasil relatif menarik, bahkan terhadap kelas pinjaman publik paling beresiko di lingkungan dengan hasil terendah pasca GFC. Imbal hasil ini tidak dihasilkan melalui pengembalian resiko, melainkan dengan kemampuan dari strategi pinjaman langsung untuk memenuhi kebutuhan yang tidak terpenuhi di pasar pinjaman melalui fleksibilitasnya, seperti dengan menawarkan persyaratan pinjaman yang dipesan lebih dulu.

Investor yang mengantisipasi kenaikan suku bunga dapat menemukan kelegaan dalam struktur suku bunga mengambang yang melindungi imbal hasil dari lingkungan suku bunga yang meningkat, sementara persyaratan transaksi yang terstruktur baik menawarkan tingkat pemulihan tinggi dalam lingkungan ekonomi tidak pasti yang mungkin melihat peningkatan gagal bayar.

Di sisi lain, investor harus siap menghadapi sifat tidak likuid investasi pinjaman langsung dibandingkan dengan utang publik. Penting juga untuk memilih manajer dana dengan sumber daya memadai dan rekam jejak keberhasilan.

Komoditas sebagai strategi portofolio ‘satelit’- Paparan terhadap berbagai komoditas memberikan perlindungan dan diversifikasi terhadap inflasi 

Hou Wey Fook, Chief Investment Officer, DBS Bank
Hou Wey Fook, Chief Investment Officer, DBS Bank. Foto: DBS Bank

Krisis ganda yang ditimbulkan oleh Covid dan krisis Rusia-Ukraina membuat harga komoditas menjadi sorotan dan mengakibatkan harga meroket dalam dua tahun terakhir. Di luar gejolak harga jangka pendek, kami juga yakin ada dorongan jangka panjang untuk komoditas, seperti: 

Fragmentasi global akan terus meningkatkan risiko harga – Ketegangan geopolitik dan gangguan dari sisi penawaran berkontribusi pada peningkatan proteksi perdagangan. Sebagai contoh, dengan negara-negara membatasi ekspor makanan, energi, bahan pokok lain dengan alasan menjaga “swasembada”, ada peluang untuk ketidakpastian pasokan dan kenaikan harga.

Kelanjutan relevansi bahan bakar fosil dalam jangka menengah – Bahan bakar fosil terus menyumbang sebagian besar konsumsi energi global meskipun ada beberapa kemajuan dalam transisi energi, karena energi terbarukan belum memberikan alternatif layak. Ketidaksesuaian antara permintaan bahan bakar fosil yang terus berlanjut dalam jangka menengah dan tekanan politik yang menuntut agar investasi di sektor ini segera dihentikan mendukung kenaikan harga energi.

Transisi energi jangka panjang sarat logam – Sejumlah besar logam sangat penting untuk pembangunan infrastruktur rendah karbon, seperti, bijih besi untuk ladang angin, tembaga untuk panel surya, dan lithium untuk penyimpanan baterai. Dengan adanya ledakan permintaan, ditambah dengan peraturan yang bersifat membatasi, serta kekurangan kronis dalam hal investasi di produksi logam karena kekhawatiran akan ESG, diperkirakan akan menimbulkan ketidakpastian pasokan dan permintaan di area ini.

Mengingat pendorong permintaan jangka panjang kuat dan tantangan sisi penawaran yang terus-menerus dihadapi komoditas secara keseluruhan, kami yakin paparan terhadap beragam komoditas akan menawarkan manfaat berikut:

Perlindungan inflasi – Sebagai komponen utama inflasi, komoditas membantu mempertahankan portofolio terhadap dampak kenaikan harga dan secara historis berkinerja baik selama periode inflasi tinggi.

Diversifikasi – Kepekaanpasar komoditas terhadap kinerja nonkeuangan memungkinkan komoditas memberikan manfaat diversifikasi ke portofolio aset keuangan. Kinerja historis menunjukkan nilai komoditas dalam memberikan perlindungan terhadap penurunan ekuitas.

Konten adalah Raja – Pemilik konten, model berbasis iklan, dan user generated content akan keluarsebagai pemenang dalam rangkaian nilai konten

Istilah “Konten adalah Raja” pertama kali dicetuskan oleh Bill Gates pada 1996, ketika ia berpendapat bahwa “Konten adalah tempat saya berharap banyak uang nyata akan dihasilkan di Internet, seperti halnya dalam penyiaran.” Kata-katanya terbukti cerdas.

“Memang, konsumsi konten merupakan bagian integral dari kehidupan kita sehari-hari di samping penggunaan smartphone dan internet. Di dunia dengan rentang perhatian pendek, dan platform konten sangat banyak, konten baik dapat mendorong monetisasi,” ucap Hou Wey Fook.

Dalam tulisan dengan tema khusus ini DBS Bank mendalami industri musik, video, dan permainan (gaming) untuk menentukan peluang terbaik dalam rantai nilai luas ini, dan menyoroti Pemenang Konten sebagai berikut:

Pemilik konten akan muncul sebagai pemenang jelas di industri karena kendali mereka atas pustaka konten luas dengan nilai monetisasi tinggi.

Model berbasis iklan akan mendominasi, mengingat kesediaan konsumen untuk menerima iklan untuk menggunakan konten dengan biaya lebih rendah.

User Generated Content (Konten Buatan Pengguna) merupakan model bisnis yang menikmati potensi pertumbuhan kuat dan persyaratan modal awal rendah.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments