Friday, July 1, 2022
No menu items!
spot_img
HomeInternasionalKejutan Paus Fransiskus untuk Misionaris “Duta-Duta” Indonesia Seluruh Dunia

Kejutan Paus Fransiskus untuk Misionaris “Duta-Duta” Indonesia Seluruh Dunia

Vatikan, benang.id – Ada kejutan dari  Paus Fransiskus untuk para missionaris Indonesia di seluruh dunia dan ini di luar kebiasaan ! Paus Fransiskus memberi berkat khusus kepada para misionaris Indonesia yang berkarya di lebih dari 70 negara dengan membubuhkan tandatangan pada lembar kertas yang dibawa oleh Panitia Perayaan Paskah Bersama Diaspora Katolik Indonesia Sedunia Tahun 2022 yakni AM Putut Prabantoro (Ketua) dan L Gora Kunjana (Sekretaris) dalam acara audiensi umum di Basilica St Petrus, Vatikan, Rabu (22/6/2022).  Perayaan Paskah tersebut mengambil thema “INDONESIA TO THE CONTINENTS” dan dipersembahkan bagi para missionaris Indonesia.

Turut menyaksikan penandatanganan berkat tersebut Rm Antonius Suhermanto Pr dari Keuskupan Tanjung Karang, Lampung.

Tunggu Paus di audiensi umum
Foto bersama (ki-ka): Rm Markus Solo Kewuta SVD, AM Putut Prabantoro, Rm Antonius Suhermanto Pr, dan L. Gora Kunjana di Lapangan Basilica St. Petrus, Vatikan, Rabu (22/6/2022). Foto: IST

Sebelum bertemu Paus, rombongan diantar ke Area Khusus (Reparto Speciale) dalam audiensi umum tersebut oleh satu-satunya pejabat Vatikan dari Indonesia yakni Rm Markus Solo Kewuta SVD. Rancangan berkat sudah dipersiapkan sebelum bertolak ke Vatikan dan disusun bersama antara AM Putut Prabantoro yang juga merupakan Taprof Lemhannas RI Bidang Ideologi & Sosbud dan Rm Bernardus Singgih Guritno Pr dari Keuskupan Agung Semarang (KAS) yang saat ini menjalani studi doktoral Ilmu Paedagogi dan Formasi Guru di Unitersitas Salesian, Roma. 

Oleh Rm Markus Solo dikatakan, penandatanganan berkat oleh Paus Fransiskus sangat istimewa dan menjelaskan makna khusus bagi para misionaris Indonesia.

Sementara Dubes Indonesia untuk Tahta Suci, Laurentius Amrih Jinangkung mengucapkan selamat kepada para misionaris. Dikatakan, para misionaris Indonesia di seluruh dunia adalah duta-duta bangsa yang 100% Katolik dan 100% Indonesia. Amrih Jinangkung berharap semoga para misionaris selalu sehat, tetap rendah hati dan setia dalam panggilan.

Berkat Paus untuk misionrais Indonesia
Dokumen berkat bagi Missionais Indonesia di lebih 70 negara yang diteken oleh Paus Fransiskus di Basilica St. Petrus, Vatikan, Rabu (22/6/2022). Foto: benang.id/Gora Kunjana

Berkat tersebut berbunyi La mia benedizione per i missionari indonesiani che si trovano in più di 70 paesi in tutto il mondo. Spero che tutte le vostre opere possano portare sempre l’amore di Dio a coloro che hanno bisogno della vostra presenza. E a loro la vostra presenza possa manifestare la vera immagine di Dio. Rimanete a essere umile e fedele nella vocazione missionaria. – La mia benedizione Papa Francesco

Artinya “Berkatku  bagi para misionaris Indonesia yang berada di lebih dari 70 negara di dunia. Semoga karya-karya kalian bisa selalu membawa kasih Allah bagi mereka yang membutuhkan kehadiran kalian dan semoga kehadiran kalian selalu menghadirkan gambaran sejati Allah. Tetaplah rendah hati dan setia dalam panggilan sebagai misionaris.”

Terima kasih Puut kepada Paus
Terima kasih: AM Putut Prabantoro mengucapkan terimakasih kepada Paus Fransiskus setelah penandatanganan berkat bagi Missionais Indonesia di lebih 70 negara oleh Paus Fransiskus di Basilica St. Petrus, Vatikan, Rabu (22/6/2022). Foto: IST

Bagi AM Putut Prabantoro, audiensi umum pada Rabu (22/6/2022) merupakan pertemuannya ketiga dengan Paus Fransiskus menyusul pertemuannya pada 28 Oktober 2015 dan 16 Oktober 2019. Sementara bagi L Gora Kunjana yang berprofesi sebagai wartawan, pertemuan tersebut adalah peristiwa kedua menyusul pertemuan pertamanya pada 16 Oktober 2019.

Jarang terjadi

Tunggu dihampiri Paus
AM Putut Prabantoro (batik merah) sambil memegang dokumen berkat bagi Missionais Indonesia di lebih 70 negara yang akan diteken oleh Paus Fransiskus di Basilica St. Petrus, Vatikan, Rabu (22/6/2022). Foto: benang.id/Gora Kunjana

Meingingat Paus Fransiskus dalam kondisi sulit untuk berjalan, penandatanganan berkat dilakukan pada akhir audiensi umum di atas mobil kepausan yang digunakan untuk berkeliling sekaligus memberi salam kepada para peziarah dari seluruh dunia yang memadati Lapangan St Petrus.

Menanggapi penandatanganan berkat itu, menurut Rm Markus Solo Kewuta SVD dari Dikasterium untuk Dialog antar Umat Beragama, Vatikan, menandatangani sesuatu yang bukan dirumuskan oleh Paus Fransiskus sendiri atau paling kurang pernah dibaca dan dikoreksi oleh beliau sendiri adalah suatu yang jarang terjadi.

“Kan menandatangani artinya menyetujui kandungan dokumen itu dan siap menanggung konsekuensi apapun yang terjadi. Tindakan beliau ini merupakan sebuah loncatan besar, tentu oleh karena sebuah alasan yang lebih besar di baliknya. Loncatan karena di Vatikan kami terbiasa dengan cara kerja menyiapkan rumusan-rumusan tertulis dengan pilihan kata-kata penuh pertimbangan, menyerahkannya kepada petinggi untuk diteliti lalu pada akhirnya ditandatangani setelah merasa semua beres,” ujar Romo Markus Solo Kewuta SVD. 

Paus Fransiskus memperhatikan  dokumen berkat bagi Misionais Indonesia di lebih 70 negara yang dipegang AM Putut Prabantoro di Basilica St. Petrus, Vatikan, Rabu (22/6/2022). Foto: benang.id/Gora Kunjana 

Dijelaskan lebih lanjut oleh Romo Markus Solo, alasan mendasar yang dimaksudkan ada dua. Pertama, masih dalam kaitan dengan Kotbah Paus pada Hari Hidup Bhakti atau Vita Consacrata 2 Februari 2022 yang lalu. Sri Paus  menyinggung Indonesia dengan pulau-pulaunya sebagai sumber panggilan hidup bakti dan para missionaris.

Paus Fransiskus menyerhakan dokumen berkat bagi Misionais Indonesia di lebih 70 negara kepada pengawalnya untuk dikembalikan ke AM Putut Prabantaoro di Basilica St. Petrus, Vatikan, Rabu (22/6/2022). Foto: benang.id/Gora Kunjana

Penandantanganan dokumen doa untuk para Misionaris Indonesia di lebih 70 negara adalah sebuah bentuk konfirmasi pengetahuan beliau sekaligus apresiasi dan dukungan terhadap Gereja Indonesia serta Misionaris-misionarisnya di luar negeri. Beliau memberkati segala karya misi yang diemban dan memberkati pula para misionaris agar tetap setia dan bahagia di dalam karya misi di manca negara.

Kedua, aksi Sri Paus ini sejalan dengan upaya pembaharuan Kuria belum lama yang diratifikasi melalui Konstitusi Apostolik  “Praedicate Evangelium” (Wartakanlah Injil) dan mulai berlaku sejak hari Pantekosta, 5 Juni 2022 kemarin.

Salam pisah
Rm Antonius Suhermanto Pr (batik merah muda) dan AM Putut Prabantoro (batik merah) melambaikan tangan saat Paus Fransiskus meninggalkan lapangan Basilica St. Petrus, Vatikan, Rabu (22/6/2022). Foto: benang.id/Gora Kunjana

“Ide sentral Sri Paus di dalam pembaharuan ini adalah membawa Gereja Katolik kepada misi sejagad. Artinya Gereja Katolik harus lebih misioner, keluar dari diri sendiri, dari batas-batasnya untuk memberitakan Injil ke seluruh dunia. Sudah dalam preambule atau pengantar dokumen Praedicate Evangelium, Paus Fransiskus menyadarkan kita sambil mengutip Ensiklik Redemptris Missio (1990) dari Paus pendahulu, Santo Yohanes Paulus II bahwa pemberitaan Injil adalam misi pertama Gereja Katolik,” tambahnya.

Lebih dalam ditegaskan oleh Rm Markus Solo bahwa sebagai misi pertama, para Misionaris Indonesia sedang melakukan apa yang betul-betul menjadi prioritas dari hakekat dan tugas perutusan Gereja. Oleh karena begitu penting dan aktualnya Misi, Sri Paus tidak canggung-canggung menandatangani berkat untuk para misionaris Indonesia itu.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Most Popular

Recent Comments